Antusias Masyarakat Gunakan Whoosh, Tembus 21 Ribu Penumpang Sehari

man-headphones

CN, Jakarta - Sebulan beroperasi komersial, Kereta Cepat Whoosh mencatat pergerakan penumpang tertinggi tembus 21 ribu penumpang dalam sehari. Sejak dioperasikan, Whoosh sudah melayani 400 ribu penumpang, dengan tingkat okupansi melebihi 95 persen.

“Hari ini saya ingin jalan-jalan ke Whoosh ternyata penuh sekali. Pergerakannya sudah sebanyak 36 kali. Sebanyak 18 ke Bandung dan 18 ke Jakarta. Yang lebih menggembirakan lagi yang tadinya naik mobil ke Bandung atau Jakarta, pindah naik Whoosh. Ini tujuan Presiden Jokowi untuk menjadikan ini kereta api massal,” ujar Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat meninjau Stasiun Kereta Cepat Halim di Jakarta, Minggu (19/11/2023).

Menhub Budi Karya menyambut baik antusiasme warga terhadap pengoperasian Kereta Cepat Whoosh. Dalam kunjungannya Menhub menyapa dan berbincang langsung kepada masyarakat pengguna Whoosh yang mengaku puas dan bangga dengan adanya kereta cepat ini.

Menhub mengatakan bahwa, banyak masyarakat yang menjadikan Whoosh sebagai tujuan wisata. Ia mencontohkan, masyarakat Bandung banyak yang memilih ingin merasakan naik Whoosh. 

“Begitu tiba di Jakarta, mereka langsung menjajal LRT yang terkoneksi dengan Whoosh. Lalu mereka wisata kuliner dan kemudian balik kembali ke Bandung pada hari yang sama," tuturnya. 

Menhub mengungkapkan, ada warga dari Malaysia juga turut antusias menjajal Whoosh. 

"Mereka mendarat di Kertajati. Lalu menginap semalam di Bandung, naik Whoosh ke Jakarta kemudian kembali ke Malaysia. Ini sangat luar biasa,” ujar Menhub.

Menhub juga menjelaskan, jenama Whoosh sudah dikenal hingga luar negeri. Menhub mencontokan saat ia melakukan kunjungan kerja ke Malaysia, orang-orang di sana banyak yang bertanya tentang Whoosh.

“Ketika kemarin saya ke Malaysia, mereka tidak bilang kereta cepat, tapi bilangnya Whoosh-nya bagaimana? Jadi brand Whoosh itu sudah diketahui banyak orang hingga ke luar negeri," pungkas Menhub

Terpopuler

To Top