DPP Organda Apresiasi Kepolisian Tangkap Travel Ilegal

man-headphones

Sekjen DPP ORGANDA Ir. Ateng Aryono MBA

CN, Jakarta - Dewan Pimpinan Pusat ORGANDA mengapresiasi langkah aparat  kepolisian menindak mobil travel ilegal (gelap) yang melanggar larangan mudik.

“Korlantas Polri telah mengambil langkah cepat dengan memperhatikan regulasi soal “larangan mudik’, sekaligus menindaklanjuti SE Satgas Covid 19. Sehingga pemerintah langsung mengambil tindakan penangkapan. Langkah tersebut wajib dilakukan  bertahap dan simultan sesuai aturan Surat Edaran Satgas Covid 19,” demikian diungkapkan Sekjen DPP Organda, Ateng Aryono di Jakarta, Minggu (2/5/2021).

Menurut Ateng, seiring dengan larangan mudik banyak travel ilegal memasang tarif semaunya dan tidak menerapkan protokol kesehatan, bahkan para penumpang tidak dijamin asuransi jasa raharja. Bila terjadi pembiaran, praktik ini sangat merugikan pemakai jasa dan dapat merusak ekosistem transportasi berijin.

“Saat ini adalah momen yang paling tepat untuk membuktikan komitmen pemerintah di saat pandemi. Pada dasarnya hukum harus ditegakkan apapun resikonya. Jika pemerintah  terlalu banyak memberikan dispensasi, kesannya pemerintah kurang serius mengurangi penyebaran covid 19 disaat ada larangan mudik. Padahal DPP Organda bersama  pengusaha bus yang paling terdampak besar justru  disiplin  menaati pemerintah,” tutur Ateng.

Ateng menambahkan bahwa, DPP Organda mengucapkan terima kasih kepada Korlantas POLRI yang menjadi bagian indikator dalam pencegahan covid 19. Tugas DPP Organda  adalah menjaga kesetaraan melalui tindakan yang konkret dari pembuat dan pelaksana regulasi.

Sementara Sekjen DPP Organda juga mengapresiasi  teman-teman pengusaha PO. Bus yang selama ini menaati aturan pemerintah soal larangan mudik. 

“Bagaimana tidak, kami merasakan apa yang mereka alami, ketika masa mudik sebagai masa panen angkutan AKAP dengan berat hati harus mematuhi larangan pemerintah, semua demi menjaga penyebaran,” ujar Ateng.

Gunung Es

Transportasi ilegal ibarat puncak dari gunung es carut marut pengelolaan angkutan darat yang menyimpan begitu banyak permasalahan di bawah yang tidak kelihatan. DPP Organda memandang bahwa persoalan harus diselesaikan secara fundamental yakni menata kembali tata kelola transportasi

“Tentunya pemerintah untuk tegas menindak berdasarkan amanat Undang-undang (UU) No 22/2009 tentang lalu lintas angkutan jalan yang menyatakan pemerintah wajib memberikan jaminan pelayanan kepada pengguna jasa angkutan umum dan memberikan perlindungan kepada perusahaan dengan menjaga keseimbangan penyediaan dan permintaan angkutan umum,” jelas Ateng.

Menyikapi fenomena angkutan illegal DPP ORGANDA mempersilahkan para pelaku angkutan ilegal (gelap) yang akan serius berusaha di dunia angkutan umum, untuk melakukan pengurusan perijinan sesuai ketentuan.

Dengan adanya tindakan tegas dari aparat kepolisian soal travel illegal, DPP Organda merasakan  kehadiran pemerintah sebagai bentuk rasa keadilan. DPP Organda sangat yakin, ketika keadilan ditegakkan para anggota akan  merasakan bahwa pengusaha dan pemerintah saling support. Tugas DPP Organda adalah menjaga kesetaraan melalui tindakan yang konkret dari pembuat dan pelaksana regulasi.

DPP Organda juga berharap penindakan angkutan ilegal (gelap), semestinya dapat dilakukan berkelanjutan guna memberikan tingkat kepastian dan kualitas angkutan umum jalan yang harus semakin baik. “Mari semuanya menjaga penyebaran Covid, sesuai anjuran pemerintah. Apapun ujung dari perbedaan saat ini, nantinya harus tetap, bahwa usaha transportasi agar tetap dijaga keberadaanya oleh semua stakeholder termasuk pemerintah sebagai regulator,” pungkas Ateng.

Terpopuler

To Top