Kebijakan Membebastugaskan Direktur Teknik Lion Air Untuk Mendukung Penyelidikan KNKT

man-headphones

CN, Jakarta – Kementerian Perhubungan meminta PT. Lion Mentari Airlines untuk membebastugaskan sementara Direktur Teknik sampai proses investigasi selesai dilakukan. “Langkah tersebut untuk mendukung proses investigasi yang dilakukan Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) pasca musibah jatuhnya pesawat Lion Air JT610.” Demikian diungkapkan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi di Jakarta, Rabu (31/10/2018).

Menurut Menteri Budi, saat ini, KNKT akan melakukan pemeriksaan (investigasi) terhadap Lion Air. “Sehingga untuk mempermudah dan mendukung dilakukannya pemeriksaan oleh KNKT, maka Kemenhub melalui Direktur Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara (KPPU) meminta agar Direktur Teknik dibebastugaskan,” ujarnya.

Menhub Budi menjelaskan bahwa, kebijakan ini diambil setelah melakukan konsolidasi internal dengan jajaran Ditjen Perhubungan Udara. “Kami lakukan rapat secara sistematis melibatkan PLT Dirjen Perhubungan Udara dan melibatkan semua direktur dari Kemenhub, serta melibatkan jajaran Otoritas Bandara Soekarno Hatta. Dari pengamatan kami, berdasarkan dari jobdesk suatu penerbangan, kelaikan dari satu perusahaan penerbangan menjadi tanggung jawab Direktur Teknik,” tutur Menhub Budi.

Menhub menegaskan bahwa, kebijakan yang diambil bukanlah pemecatan, melainkan pembebastugasan yang sifatnya sementara. “Bukan pemecatan, tapi membebastugaskan. Kalau sudah ada pemeriksaan, dan dia tidak salah, tidak dibebaskan. Ini sementara. Sehingga yang bersangkutan bisa konsentrasi membantu proses pemeriksaan yang dilakukan KNKT,” pungkas Menhub.

Terpopuler

To Top